Sumber Gambar: Pixabay

Masyarakat Arab Jahiliyah ketika itu meragukan bahwa perempuan adalah manusia, bisa beribadah, mendapat pahala, masuk surga, dan ruhnya kekal sehingga bisa dimintai pertanggungjawaban sebagaimana laki-laki.

 Salah satu tindakan penistaan atas kemanusiaan yang mendapat perhatian cukup besar pada masa Rasul Muhammad SAW adalah penistaan terhadap perempuan. Masyarakat Arab Jahiliyah menganut sistem patriarki (al-abawi) yang sangat kuat. Sistem ini menempatkan lelaki sebagai pemegang otoritas utama, sentral, dan kadang tunggal. Sementara perempuan dipinggirkan, diperlakukan tidak penting, bahkan dianggap tidak ada dalam kehidupan.

Masyarakat Arab Jahiliyah ketika itu meragukan bahwa perempuan adalah manusia, bisa beribadah, mendapat pahala, masuk surga, dan ruhnya kekal sehingga bisa dimintai pertanggungjawaban sebagaimana laki-laki. Keraguan ini dijawab tegas oleh al-Qur’an bahwa perempuan adalah manusia (QS. al-Hujuraat, 49:13), bisa beribadah dan memperoleh pahala (QS. an-Nahl, 16:97), bisa masuk surga (QS.  an-Nisaa’, 4:124), dan memiliki ruh kekal yang dimintai pertanggungajwaban oleh Allah SWT (QS. al-An’aam, 6:94).

Dalam sistem al-abawi tersebut, penegasan kemanusiaan perempuan secara sosial menanamkan model relasi baru. Pertama, perempuan bukanlah hamba laki-laki, sebab keduanya sama-sama hanya hamba Allah (QS. adz-Dzaariyaat, 51:56); dan perempuan tidak berada di bawah laki-laki untuk selalu diperintah, sebab keduanya sama-sama pemimpin (khaliifah) di muka bumi (QS. al-Ahzaab, 33:72) dan saling menjadi penjaga (auliyaa’) atas lainnya, sehingga harus kerjasama (QS. at-Taubah, 9:71).

Kedua, perempuan tidak berasal dari laki-laki dan karena itu, ia bukan makhluk kelas dua. Sebab keduanya Allah ciptakan dari bahan dan proses yang sama (QS. al-Mu’minuun, 23:12-14).

http://mubaadalah.com/2017/07/tiga-level-rumahku-surgaku/

Ketiga, bukan jenis kelamin melainkan ketakwaan yang menjadi ukuran kemuliaan manusia di sisi Allah (QS. al-Hujuraat, 49:13).

Deklarasi kemanusiaan perempuan ini diiringi dengan perubahan-perubahan radikal atas kehidupan perempuan, baik dalam kehidupan sosial maupun keluarga yang memperlihatkan dua strategi. Strategi pertama adalah memanusiakan perempuan langsung menuju “Sasaran Akhir”. Misalnya, penghapusan total atas tradisi penguburan bayi perempuan hidup-hidup (QS. an-Nahl, 16:58-59), kebiasaan mewariskan perempuan (QS. an-Nisaa’, 4:19), perkawinan sedarah (QS. an-Nisaa’, 4:23), dan pemaksaan pelacuran pada perempuan (QS. an-Nuur, 24:33).

Strategi kedua adalah upaya memanusiakan perempuan bertahap melalui “Sasaran Antara”. Misalnya, terkait poligami (QS. an-Nisaa’, 4:3), semula laki-laki bisa mengawini perempuan dalam jumlah tak terbatas pada saat yang sama (1:tak terbatas), kemudian dibatasi 4 (1:4), lalu 3 (1:3), lalu 2 (1:2), disertai perintah untuk monogami (1:1).

Demikian pula tentang waris bagi perempuan (QS. an-Nisaa’, 4:11), semula perempuan tidak mendapatkan bagian waris bahkan diwariskan (1:0), lalu bisa memperoleh separuh dari laki-laki misalnya sebagai anak (1:2) dan bisa pula sama, yaitu ketika menjadi ibu dari anak yang meninggalkan cucu ketika wafat di mana bagian warisnya sama persis dengan bapak (1:1). Hal yang sama terjadi pada nilai kesaksian perempuan (QS. al-Baqarah, 2:282, an-Nuur, 24:6-9), semula tidak diperhitungkan sama sekali (1:0), kemudian diperhitungkan setengah dari laki-laki dalam hutang piutang (1:1/2), namun sama persis dalam sumpah li’aan (1:1).

Melihat bertubi-tubinya gerakan Islam memanusiakan perempuan ini, sahabat Umar bin Khattab sampai memberikan kesaksian tentang perubahan cara pandang atas perempuan yang terjadi pada dirinya dan masyarakat Arab ketika itu: “Demi Allah, kami pada masa Jahiliyah tidak memperhitungkan perempuan sama sekali hingga firman Allah turun menyebut-nyebut nama mereka dan menegaskan bahwa mereka mempunyai bagian yang tidak bisa kami ganggu.” (HR. Muslim).

Dengan demikian, pemahaman dan penerapan ajaran Islam tentang perempuan di mana dan kapan pun mesti mempertimbangkan dua strategi di atas berdasarkan kearifan lokal masing-masing. Namun pilihan strategi manapun tidak boleh mengabaikan tujuan akhir keduanya, yaitu memanusiakan perempuan secara penuh.  Karenanya, sasaran antara mesti tetap dipahami sebagai strategi sementara, yakni selama kemanusiaan penuh perempuan karena sesuatu hal belum bisa diterapkan. Penerapan sasaran antara selalu diiringi dengan upaya mengatasi sesuatu hal yang menyebabkan sasaran akhir terhalang untuk diatasi. Sebaliknya, ketika kemanusiaan perempuan secara penuh telah bisa diterapkan, maka sasaran antara tidak bisa dipaksakan untuk diterapkan, apalagi dijadikan sebagai sasaran akhir.

BAGIKAN
Nur Rofiah
Nur Rofiah adalah dosen tafsir di UIN Syarif Hidayatullah dan Perguruan Tinggi Ilmu al-Quran (PTIQ) Jakarta. Ia aktif sebagai pembicara seminar dan fasilitator workshop tentang Islam dan Keadilan Gender. Kini menjadi anggota pengurus ALIMAT, sebuah gerakan untuk mewujudkan kesetaraan dan keadilan keluarga Indonesia perspektif Islam.