ilustrasi

Ramadan adalah bulan yg ditunggu semua muslim di muka bumi, karena indentik dengan bulan pengampunan (maghfirah). Orang menyebutnya “bulan diskon pahala”: sedikit amalpun bisa dapat besar pahala. Bulan penuh istimewa karena ada lailatul qadar di dalamnya. Lailatu Qadar adalah malam yang lebih baik dari seribu bulan.

Ramadan kali ini semestinya tidak dijalani secara biasa dengan rutinitas yang itu-itu saja. Membuat jadwal menu sahur dan buka puasa, berbenah rumah, menyiapkan baju keluarga untuk lebaran agar terlihat indah dan cantik di hari raya. Kali ini, saya mengajak para perempuan, juga laki-laki, untuk menggunakan Ramadan sebagai refleksi atas kejahatan-kejahatan kemanusiaan yang menimpa banyak perempuan. EF dan YY yang diperkosa dan dibunuh secara keji, perkosaan berjamaah anak-anak SD terhadap teman sebaya mereka, dan penyakit-penyakit sosial seperti maraknya miras, narkoba, dan pornografi di kalangan anak-anak dan remaja.

Harusnya kita tidak saja tersentak kaget dengan berita itu semua, tetapi merefleksikannya mengapa hal it berkali2 terjadi dan perempuan terus menerus disasar sebagai target kekerasan dan perkosaan. Ramadan kali ini, bulan keprihatinan dan sekaligus digunakan sebagai bulan perenungan, tadabbur, tafakkur untuk ber “tajdid an-Nafsi“, memperbaharui diri, hijrah untuk peka dan perhatian atas peristiwa yg mencabik-cabik sisi kemanusian perempuan. Betapa mengerikan semua ini. Betapa teriris-irisnya kita sebagai seorang ibu.

“Duhai Tuhan…..harus kemana saya ungsikan putri-putri dan putra-putra kecil kami,  karena keluarga bahkan negara tak lagi bisa kami andalkan untuk memberi perlindungan dan keamanan pada mereka, dari segala nafsu bejad orang-orang yang dengan enteng beralibi karena pornografi di warnet, karena mabuk, atau karena terangsang melihat perempuan?.”

Sebaga langkah dasar, saya mengajak publik untuk mewujudkan kegelisahan dengan memasukan nilai-nilai penghormatan kemanusian perempuan dalam pendidikan keluarga dan publik, baik informal maupun formal. Agar setiap perempuan siapapun mereka, dihormati, dihargai, dan sama sekali tidak dijadikan sasaran kekerasan. Siapapun mereka dan dalam posisi apapun.

Saya mengajak para pengasuh pesantren, guru-guru sekolah, penyelenggara pesantren kilat untuk mengaitkan pembelajaran dengan kasus-kasus tragis tersebut dengan menitik-beratkan pada penghormatan martabat kemanusiaan, terutama perempuan dan anak-anak. Untuk mencegah kasus-kasus tersebut timbul lagi di kemudian hari.

Kalau biasanya, kegiatan belajar Ramadan hanya diisi dengan merangkum ceramah, kultum, belajar ibadah ritual, maka mulai sekarang saatnya anak-anak diajak peka dan sadar dengan kemungkinan kekerasan tersebut bisa terjadi pada siapa saja. Mereka harus dibekali pengetahuan dan keberanian mental untuk menolak keras segera setelah ada tanda-tanda kekerasan seksual terjadi. Diajarkan untuk berteriak, meminta tolong, dan melapor ketika hal-hal yang mengarah pada kekerasan akan terjadi. Ini adalah bagian dari refleksi Ramadan dan bagian dari keislaman.

Tradisi anak-anak yang berkumpul di tajug, musalla, dan masjid untuk mengaji pada sore Ramadan sudah hilang. Kalaupun ada sudah sangat sedikit. Sudah digantikan dengan kerumunan anak-anak yang menonton tivi dan membuka gadget masing-masing. Kita harus menggalakkan kembali halaqah-halaqah Quran, berikut pemaknaannya untuk kemuliaan hidup dan kemanusiaan. Aneh saja, jika bangsa yang mayoritas muslim ini, ternyata sebagian besar tidak bisa membaca al-Quran. Yang sudah bisa membacanya tidask memahaminya. Yang sudah memahaminya tidak menjalankannya untuk kemanusiaan.

Ramadan hendaklah menjadi refleksi kita terhadap ibadah sosial. Peduli terhadap sesama. Bukan semata ibadah ritual (mahdhah). Refleksi ini sekaligus evaluasi terhadap apa yang terjadi sehingga penistaan dan kebiadaban terhadap anak kecil melonjak secara kuantitas. Kejahatan juga semakin mengerikan. Ini benar adanya jika disebut sebagai “darurat kekerasan seksual”.  Ujungnya dalah pendidikan karakter yang mengabaikan penghormatan kemanusiaan antar sesama, terutama perlindungan dan kasih sayang terhadap orang-orang lemah (dilemahkan), terutama anak-anak dan perempuan. Sayang, banyak orang mengabaikan pendidikan karakter. Banyak orang yang bertumpu pada hafalan dan transfer pengetahuan semata. Sungguh sayang.

Satu lagi. Ada yang dinanti dalam Ramadan, khususnya hari-hari terakhir. Yaitu itikaf. Ini adalah momen emas untuk bermunajat di akhir malam. Berharap lailatul qadar. Inipun, kali ini, tradisi ini sudah luntur. Malam-malam itikaf hanya dijalankan ibu-ibu sepuh. Kemana anak-anak muda. Kemana bapak-bapak. Tradisi itikaf di Indonesia membuka sekat ibadah. Karena laki-laki dan perempuan diundang hadir di masjid. Tidak seperti shalat jum’at, yang biasanya hanya dianjurkan untuk laki-laki.

Di Indonesia, khususnya di Jawa, atau setidaknya yang saya alami di Cirebon, adalah tradisi baik untuk menghadirkan perempuan dan laki-laki dalam itikaf malam Ramadan. Tradisi untuk munajat doa dan harapan. Perempuan dan laki-laki memperoleh peluang yang sama dalam menyambut lailatul qadar. Untuk itu, mari menjadikan Ramadan sebagai akses perempuan untuk mencurahkan segala keluh kesah kepada Tuhan. Menengadan untuk harapan kehidupan yang lebih baik. Untuk kesejahteraan seluruh warga. Untuk kebiakan negara dan bangsa.

Tradisi itikaf, selain ibadah kepada Allah Saw, juga silaturahmi antara sesama untuk melatih kepekaan, dengan bertemu mereka yang mungkin belum beruntung di masjid. Kepekaan dan kepedulian ini seharusnya diteruskan dengan mengunjungi komunitas yg tidak beruntung. Bisa saja mereka tidak berangkat ke masjid. Kitalah yang mengunjungi mereka. Agar kepedulian kepada mustadhafin terbangun. Dan kitapun tergerak melakukan tindakan nyata untuk mereka.

Ramadan mengingatkan kita untuk kepedulian ini. Untuk berbuat baik. Untuk absen dari segala tindakan buruk dan jahat. Untuk mencegah orang lain berbuat jahat. Untuk melindungi mereka yang lemah. Lebih khusus pada Ramadan kali ini: untuk menentang keras segala bentuk kekerasan pada perempuand dan anak-anak. (FQH).

BAGIKAN
Afwah Mumtazah
Afwah Mumtazah, Ibu Nyai dari Cirebon, pengasuh Pondok Pesantren Kempek Cirebon. Saat ini menjabat Rektor Institut Studi Islam Fahmina (ISIF) Cirebon.