Imam Abu Hanifah Membela Perempuan

0
581

Imam Abu Hanifah (w. 150 H/767 M), adalah pendiri mazhab Hanafi, yang saat ini tersebar di berbagai negara Muslim, seperti Turki, Afghanistan, Paksitan, India, Syria, dan Irak. Ia hidup dalam masa Dinasti Abasiah awal. Abu Jafar Abdullah bin Muhammad Al Mansur (712-775 M), khalifah kedua Dinasti Bani Abbasiah, memberikan penghormatan padanya. Sekalipun demikian, ia tetap kritis terhadap pemerintah Dinasti ini.

Suatu hari, hubungan Khalifah dengan isterinya terganggu. Ini gara-gara Khalifah ingin menikahi perempuan lain. Untuk menghentikan konflik rumah tangga itu, sang isteri meminta agar ada orang lain menengahi kasus ini dan menyelesaikannya. Sang suami menyambut baik usulan ini. “Siapakah yang menjadi mediator di antara kita”, tanya sang Khalifah. “Abu Hanifah”, jawab isterinya mantap.

Al-Manshur menyetujui dan segera mengundang sang Imam ke istananya, tanpa menyebutkan keperluannya. Abu Hanifah pun memenuhi undangannya. Manakala sang Imam tiba, ia disambut dengan penuh penghormatan.

Al-Manshur: “Wahai Imam Abu Hanifah, aku ingin engkau menjawab pertanyaanku yang penting ini: Ada seorang perempuan merdeka melawanku, tolong anda tengahi soal ini”. Sang Imam mendengarkan dengan seksama dan berharap Khalifah melanjutkan masalahnya.

“Berapakah batas seorang laki-laki berhak menikahi perempuan dalam satu waktu?,

“Empat”, jawab sang Imam.

“Berapa dia boleh menikahi budak perempuan?.

“Terserah, seberapa saja dia mau”.

“Apakah boleh seseorang menentang pandangan anda ini?.

“Tidak”. Tegas Abu Hanifah

Mendengar jawaban tegas ini, wajah Khalifah tampak sumringah. Dia merasa diri memperoleh dukungan dari sang Imam untuk mengambil isteri baru, di samping isterinya yang sekarang. Khalifah segera mengatakan kepada sang isteri yang duduk di sampingnya: “Kamu sudah mendengarnya kan, apa yang dikatakan Imam Abu Hanifah tadi?.

Belum sempat sang isteri menjawab, Abu Hanifah segera melanjutkan: “Ya benar demikian, paduka khalifah. Akan tetapi itu hanya boleh bagi orang yang bisa berlaku adil, jika tidak, maka dia hanya boleh hanya memiliki satu saja. Tuhan sudah mengatakan: ”Jika kamu khawatir tidak bisa berbuat adil, maka satu saja. Seyogyanya kita mengikuti etika Tuhan dan mengambil pengetahuan dari kata-kata-Nya”.

Khalifah kini diam, membisu seribu basa, lama sekali. Sementara wajah sang isteri berbinar-binar. Sesudah menyampaikan semuanya, dan tak ada lagi pertanyaan dari Khalifah, al-Imam segera minta pamit, pulang.

Manakala dia telah sampai di rumahnya, istri al-Manshur mengutus seseorang untuk menemui Imam Abu Hanifah sambil membawakan sejumlah hadiah; uang, pakaian bagus, pembantu dan keledai. Abu Hanifah menolak semuanya, sambil menitipkan salam kepada sang istri. Kepada utusan tersebut dia mengatakan: “Aku membela agamaku dan aku melakukannya hanya karena Allah, bukan karena ingin kenikmatan dunia”.